Posted on

Coolamon Fire Museum

legacyofheroes – Terletak di jalan utama Coolamon, Coolamon Fire Museum dipenuhi dengan berbagai macam memorabilia pemadam kebakaran. Kolektor dan mantan petugas pemadam kebakaran, Chris Berry, telah mengumpulkan barang-barang selama lebih dari tiga dekade untuk membentuk tampilan yang mengesankan.

Coolamon Fire Museum – Chris menceritakan kisahnya tentang petugas pemadam kebakaran yang berani dan berbicara kepada pengunjung tentang peralatan yang digunakan selama bertahun-tahun. Item datang dari seluruh Australia dan dunia, dan termasuk alat bantu pernapasan tua dari tahun 1800-an, lebih dari 100 helm api (dari tahun 1830-an hingga hari ini) dan seragam pemadam kebakaran lengkap.

Coolamon Fire Museum

Selama lebih dari tiga dekade, Chris Berry telah membangun koleksi pemadam kebakaran yang hebat. Petugas pemadam kebakaran dan penjaga mesin yang sekarang sudah pensiun, dengan 22 tahun layanan khusus di bawah ikat pinggangnya, mulai mengumpulkan potongan-potongan setelah penemuan helm pemadam kebakaran kuningan saat memasang dapur pensiunan petugas pemadam kebakaran.

Visi Chris adalah untuk menampung lebih dari 2.000 artefak di museum, Stasiun Pemadam Kebakaran Coolamon yang lama sangat cocok. Coolamon Fire Museum digunakan untuk mendidik orang lain tentang petugas pemadam kebakaran yang berani, peralatan yang mereka gunakan dan kondisi kerja. Item datang dari seluruh Australia dan dunia, termasuk Peru dan Afrika, dan termasuk alat bantu pernapasan tua dari tahun 1800-an, lebih dari 100 helm api dan manekin yang mengenakan seragam pemadam kebakaran lengkap.

Dan karya favorit Chris? Lonceng Stasiun Pemadam Kebakaran Coolamon yang 40 tahun lalu diturunkan dan, setelah pencarian dua tahun, ditemukan di garasi lokal. Sekarang dikembalikan ke posisi semula. “Ini adalah bagian terakhir, menyelesaikan museum dan membawa kembali kenangan masa kecil bagi banyak penduduk setempat,” kata Berry.

Harta karun Coolamon menyalakan sejarah pemadam kebakaran

Tidak tahan membayangkan sejarah menjadi tempat pembuangan sampah, seorang pria Riverina meletakkan kotak kaca di sekitar masa lalu. Selama lebih dari tiga dekade, Chris Berry berburu, membeli, dan mengumpulkan memorabilia pemadam kebakaran dari tiga abad untuk meluncurkan museum kecil tapi “indah”, dua puluh menit dari Wagga.

Museum Api Coolamon telah meningkat menjadi salah satu permata tersembunyi yang lebih populer di kawasan ini, dengan lebih dari tiga ratus pengunjung memeriksa barang-barang pada Malam Tahun Baru.

Pengungkapan itu datang ketika turis dari seluruh negeri pergi berlibur ke seluruh wilayah, mencari perjalanan sehari dan penghilang kebosanan untuk seluruh keluarga. Berry mengatakan selalu ada pengunjung yang datang melalui pintu gudangnya.

“Mereka tidak berpikir itu banyak ketika mereka melihat dari luar,” kata Berry. “Tapi kemudian mereka masuk dan mereka pergi: ‘Wow’.” Dia mengatakan usaha itu adalah hobinya – “hobi yang mahal” – dengan seragam, peralatan, dan barang antik senilai lebih dari setengah juta dolar.

Menyewa gudang api Coolamon lama dari dewan, Mr Berry membangun museumnya dari bawah ke atas, secara resmi membuka pintunya pada tahun 2016. Dia memiliki segalanya mulai dari lemari hingga ember pemadam kebakaran berusia 300 tahun, menjaga semuanya dalam kondisi murni dan bekerja setiap hari untuk menjaga sejarah tetap hidup.

Didanai hanya melalui sumbangan kaleng saat masuk, Mr Berry menghabiskan hari-harinya berbagi cerita tentang petugas pemadam kebakaran di masa lalu, seragam yang mereka kenakan, truk yang mereka kendarai dan peralatan yang mereka gunakan. “Orang-orang tidak percaya apa yang mereka lihat,” kata Berry. “Aku kehabisan kamar.”

Beberapa barang bahkan telah melakukan perjalanan melintasi laut dari Peru dan Afrika. Harta karunnya juga menawarkan alat bantu pernapasan tua dari tahun 1800-an, lebih dari 100 helm api dan manekin yang mengenakan seragam pemadam kebakaran lengkap dari berbagai era pemadam kebakaran.

Baca Juga : Fire Museum Afrika-Amerika

Ada juga pajangan foto yang menampilkan sejarah awal pemadam kebakaran Coolamon. Mr Berry mengatakan salah satu bagian favoritnya adalah lonceng Coolamon Fire Station, yang akan memperingatkan kota akan kebakaran. Setelah empat puluh tahun hilang, lonceng itu ditemukan dan dikembalikan ke posisi semula.

Penduduk Riverina memiliki 22 tahun pengalaman pemadam kebakaran di belakangnya, setelah bekerja sebagai petugas pemadam kebakaran tetap di Temora dan Coolamon selama bertahun-tahun. Berry mengatakan mimpinya dimulai ketika dia menemukan helm pemadam kebakaran kuningan, saat merenovasi dapur lebih dari tiga dekade sebelumnya.

Sejak saat itu, koleksinya berkembang menjadi gua Aladdin, dengan setiap helm yang digunakan di seluruh NSW dari abad ke-19 hingga hari ini. Pensiunan berusia 70 tahun ini menghabiskan minggunya dengan berbagi cerita tentang kebakaran selama bertahun-tahun, mendidik wisatawan dan tamu tentang banyak perubahan yang dialami Fire and Rescue NSW selama lebih dari satu abad. “Ada sejarah di sini,” kata Berry. “Hal-hal yang tidak akan pernah Anda lihat lagi jika mereka hanya sampai ke ujung.”