Posted on

Museum Kebakaran Sejarah Gunung Kings

Museum Kebakaran Sejarah Gunung Kings – Museum Kebakaran Sejarah Gunung Kings dimulai pada November 1975 dan selesai pada awal 1976. Selama tahun-tahun berikutnya, bangunan dan perbaikan tambahan telah dibuat.

Museum Kebakaran Sejarah Gunung Kings

legacyofheroes – Semua pekerjaan telah dilakukan oleh petugas pemadam kebakaran yang dibayar dan sukarela. Sangat sedikit pekerjaan yang telah dilakukan oleh orang luar selain beberapa pekerjaan bata dan atap.

Museum ini lahir sebagai hasil percakapan antara Kepala Gene Tignor saat itu dan petugas pemadam kebakaran sukarela Jerry White, ketika mencoba memutuskan apa yang harus dilakukan dengan truk pemadam kebakaran Ford tahun 1938 di kota itu. White menyarankan agar sebuah museum dibangun untuk menampung truk ini dan semua anak-anak dari peralatan pemadam kebakaran tua.

Baca juga : Fire Museum of Maryland

Melansir cityofkm, Museum ini menampung beberapa truk pemadam kebakaran yang berbeda, kereta slang tarik pertama, tangga kayu pertama, dan juga tiang api pertama yang digunakan di Gunung Kings. Ada perangkat tuas turn out, alat pemadam kebakaran awal, sebuah karya dari kepala suku masa lalu, dan tambalan api dari seluruh dunia.

Museum Kebakaran Sejarah Gunung Kings menyambut pengunjung ke fasilitasnya. Museum ini terletak di Cleveland Avenue tak jauh dari 74 By Pass di Kings Mountain. Kami juga menerima sumbangan peralatan pemadam kebakaran untuk dipajang di museum.

Museum yang Dibangun Hot Dog

Sesuai dengan pelatihan legendaris pemadam kebakaran, mereka tidak bisa menunggu. Mereka harus melakukan sesuatu dengan tergesa-gesa – bahkan jika itu membangun, dalam waktu tiga bulan, Museum Kebakaran Sejarah. Dan itulah yang terjadi pada musim panas 1975 di Kings Mountain, NC, berpenduduk 9.000 jiwa. Hanya 2 kota lain di Carolina Utara yang memiliki museum api.

Bangunan bata putih kecil yang menarik dengan trim abu-abu gelap duduk dengan bangga di tanahnya yang indah hari ini. Jendela-jendela besar, dilindungi dan dipercantik dengan besi tempa, memandang Gunung Crowder di kejauhan. Dua mobil pemadam kebakaran antik ditempatkan pada sudut di dalam gedung 32′ x 34′, berkilau merah cerah dengan krom yang dipoles. Peninggalan lain, baik di dalam maupun di luar, menyenangkan dan mendidik untuk dilihat.

“Sungguh menakjubkan apa yang bisa dilakukan hot dog dan kerja keras,” renung Kepala Pemadam Kebakaran Eugene Tignor. “Semuanya menjadi hidup secara mendadak,” lanjut Tignor. “Saya sedang berkendara dengan Jerry White, seorang sukarelawan pemadam kebakaran, dan kami mencoba memutuskan apa yang harus dilakukan dengan Ford 1938 – American La France Pumper Fire Engine kota itu.” “Mengapa kita tidak membangun museum dan memajang semua jenis peralatan pemadam kebakaran tua?” berani Putih. Itu berhasil. Mereka mulai keesokan harinya.

Komisaris Kota memilih untuk memberi mereka $1.000 dan lot 105′ kali 130′ di Cleveland Avenue di sebelah Community Center. Sisanya terserah petugas pemadam kebakaran. Mereka menerima tantangan itu. Pembantu Pemadam Kebakaran yang setia dan energik, yang sebagian besar terdiri dari istri mereka dan beberapa warga negara yang tertarik, bergabung dengan mereka.

Disusul dengan serbuan makan malam hot dog di rumah pemadam kebakaran, penjualan barang bekas, pasar loak, pertandingan bola basket yang disponsori, dan “Bernyanyi” di Community Center, dan tunas kalkun. Sumbangan datang untuk materi bisnis, sebagian besar diberikan dengan biaya oleh pengusaha lokal.

Meskipun cuaca panas, petugas pemadam kebakaran terjun ke proyek mereka, belajar sambil berjalan. Mereka menuangkan beton, memasang balok, menutupinya dengan batu bata putih, dan memasang 3 jendela besar yang disumbangkan oleh kota dari toko furnitur tua yang dirobohkan untuk pembangunan kota. Seorang sukarelawan menunjukkan kepada mereka bagaimana cara memasang sirap di atap – atap itu akan ditutup dalam satu hari.

Atraksi utama di dalam gedung ini adalah dua mobil pemadam kebakaran: satu model tahun 1930 dan satu lagi model Ford tahun 1938. Pompa 1938 adalah yang memulai seluruh ide museum, dan dalam memulihkan truk ini, lebih dari 600 jam kerja dihabiskan oleh Frank Burns dengan bantuan sukarelawan. Dalam keadaan darurat, truk ini masih bisa digunakan.

Mesin 1930 adalah pumper pertama yang dimiliki oleh City of Kings Mountain pada tahun 1931. Truk ini dijual ke Bethlehem Volunteer Fire Department pada tahun 1961 seharga $1,00 dan kemudian dijual kembali. Setelah museum mulai berkembang, petugas pemadam kebakaran mulai berusaha menemukan truk pertama, tetapi sepertinya tidak ada yang tahu di mana itu.

“Kami terus bertanya kepada semua orang yang kami lihat di pemadam kebakaran di kota mana pun,” kata Chief Tignor. “Akhirnya kami sampai di Concord dan mengetahui bahwa itu dimiliki oleh distributor Texaco yang menggunakannya untuk tujuan periklanan.”

Ketika petugas pemadam kebakaran pergi untuk melihatnya, itu tertutup debu dan sarang laba-laba dan “tampak mengerikan”, tetapi mereka membelinya kembali seharga $ 1.500. Satu-satunya cara 27 petugas pemadam kebakaran, kebanyakan dari mereka adalah sukarelawan, dapat membiayai ini adalah dengan mendaftar ke klub $10 per bulan. Mereka berkontribusi sampai truk itu dibeli kembali.

Tignor, mantan mekanik dan pemadam kebakaran lainnya, Frank Burns, memperbaiki truk tersebut. Butuh 20 galon cat dan dua lapis primer sebelum benar. Barang lain yang menarik di museum ini adalah kereta selang tahun 1927 – peralatan pertama yang digunakan untuk memadamkan kebakaran di kota.

Selang di gerobak disambungkan ke hidran dan nozel langsung dibawa ke api. Roda besar masih baru, tetapi bodinya adalah gulungan selang asli. Beberapa orang digunakan untuk menarik gerobak. Ada juga pemadam api asam soda di atas roda, yang harus ditarik oleh 2 orang. Tidak ada museum api yang lengkap tanpa tiang dan rel kuningan. Ini memungkinkan para pria untuk meluncur ke bawah hampir ke truk pemadam kebakaran, dan digunakan secara lokal dari tahun 1931 hingga 1969.

Pajangan lainnya adalah inhalator asap kuno, Tangga Pompier, tangga ekstensi kayu seberat 35 kaki 200 pon, ember api kulit yang digunakan ketika “brigade ember” adalah gaya hari ini, dan dua helm api kulit yang tergantung di samping zaman modern. satu terbuat dari plastik Lexan.

Sebuah Kotak Pajangan kaca, terbuat dari meja makan tua dari Pemadam Kebakaran, berisi sertifikat pencapaian petugas pemadam kebakaran masa lalu. Juga ditampilkan helm dan lencana kepala pemadam kebakaran masa lalu. Seorang relawan pemadam kebakaran kota yang sudah lama bekerja, Tignor adalah Kepala Pemadam Kebakaran keempat yang dimiliki kota ini dan yang pertama dibayar. Dia telah bekerja di departemen tersebut sebagai Kepala sejak Oktober 1973. Charles Ware adalah Asisten Kepala dan Charles Peterson adalah Kapten.

Baca juga : Mengenal Museum EPIC The Irish Emigration

Sebelum tahun 1931, sebuah truk model T dengan selang di dalamnya diparkir di sebuah bangunan tua di pusat kota, dan ketika terjadi kebakaran, orang-orang yang berbeda hanya berlari dan menaikinya dan melakukan yang terbaik yang mereka bisa. Bangunan kayu tua jenis garasi ini adalah bangunan pertama yang menampung peralatan pemadam kebakaran kota. Itu telah dijual dan dipindahkan, tetapi ditemukan dan disumbangkan ke situs museum untuk dipulihkan sepenuhnya. Orang-orang memindahkannya dengan truk, dan sedang mengerjakan restorasinya.

Karena begitu banyak kelas sekolah mengunjungi Museum, petugas pemadam kebakaran membuat sesuatu yang istimewa untuk menghibur mereka – truk pemadam kebakaran mini dengan selang, tangga dan petugas pemadam kebakaran memanjat ke jendela lantai atas dari depan rumah model. Selangnya benar-benar menyemburkan air, dan anak-anak bebas mencobanya.