Posted on

Mengenal Fire Museum San Antonio

Mengenal Fire Museum San Antonio – Museum Pemadam Kebakaran San Antonio, yang bertempat di gedung Markas Besar Kebakaran Pusat yang bersejarah di dekat Alamo, menawarkan pandangan sekilas bagi sekitar 14.000 pengunjung setiap tahun ke era ketika para sukarelawan menggunakan pompa air yang dioperasikan dengan tangan dan selang kulit yang berat untuk memadamkan api di awal San Antonio.

Mengenal Fire Museum San Antonio

legacyofheroes – The San Antonio Express-News melaporkan pejabat museum lima tahun di 801 dana E. Houston St. sebuah $ 225.000 anggaran operasional dengan sumbangan, penjualan toko museum dan biaya masuk dari $ 5 untuk orang dewasa, $ 3 untuk manula dan $ 2 untuk anak usia 3-12. Tetapi museum dapat berbuat lebih banyak untuk memajukan misinya melestarikan warisan pemadam kebakaran San Antonio dan mendidik anak-anak dan orang dewasa tentang pencegahan dan keselamatan kebakaran.

Melansir apnews, “Kami ingin berbagi sejarah kami dengan semua orang,” kata Jim Wueste, presiden Fire Museum Society.

Baca juga : Sejarah Singkat Museum Kebakaran Di Kota New York

“Jika seseorang datang dan kakek buyut mereka adalah seorang petugas pemadam kebakaran, saya ingin memiliki kios yang bisa mereka datangi dan mengetikkan nama itu, dan kami akan memiliki semua informasi itu,” kata Wueste.

Impian sebuah tempat untuk menghormati ribuan pria dan wanita yang telah bekerja keras dan berkorban untuk melindungi kehidupan dan harta benda di Alamo City dimulai pada tahun 1997, ketika sekelompok petugas pemadam kebakaran berusaha menemukan cara untuk mengatur dan menampilkan banyak foto, kenang-kenangan dan dokumen yang ada di gudang.

Masyarakat, sebuah organisasi nirlaba terdaftar, membuka museum pada tahun 2013 di markas pemadam kebakaran lama, yang disewa setiap tahun. Bangunan itu, yang dulu juga dikenal sebagai Stasiun No. 1, struktur Administrasi Kemajuan Pekerjaan tahun 1938, menampung tiga unit pemadam kebakaran dan menyimpan catatan personel, dengan struktur yang berdampingan di mana peralatan diservis, pasokan dikirim dan perabotan dibangun untuk stasiun pemadam kebakaran lainnya.

“Ini seperti kota kecil. Itu tidak pernah ditutup, ”kata Wueste.

Joe Garza, seorang pemandu dan pensiunan kepala batalyon, mengatakan para sukarelawan mengikis dan mengecat stasiun selama renovasi yang juga mencakup pemasangan kabel listrik dan pemasangan AC di ruang utama stasiun.

“Saya ditugaskan ke sebuah truk tangga yang biasa parkir di sini. Dan saya dapat memberi tahu Anda bahwa stasiun itu tidak pernah terlihat sebagus ini, ”kata Garza kepada sebuah grup dalam tur baru-baru ini.

Pemadam kebakaran sukarelawan pertama San Antonio diorganisir pada tahun 1854. Menurut sebuah narasi yang ditulis untuk konvensi tahun 1952, itu dimulai sebagai “hanya brigade ember dengan banyak semangat dan kekuatan yang bertekad untuk melakukan sesuatu tentang melindungi kehidupan dan harta benda dari iblis. api.”

Perusahaan mengakuisisi truk kail dan tangga roda dua pada tahun 1856, dan pada tahun 1858 membeli mesin pemadam kebakaran pertama yang dioperasikan dengan tangan yang digunakan di San Antonio, menyimpannya dalam struktur bata satu lantai, bagian dari presidio 1700-an di Military Plaza.

Air untuk pemadam kebakaran diambil dari sungai atau badan air lainnya melalui pipa hisap, kemudian dialirkan melalui selang kulit sepanjang 50 kaki. Sebuah sejarah terikat dari Pemadam Kebakaran dicetak pada tahun 2000 oleh Turner Publishing Co. menggambarkan kebakaran tahun 1874 di Alamo sebagai salah satu “kebakaran terkenal di Old San Antonio.” “Alamo Fire” terjadi pada hari Minggu sore di toko Honore Grenet, yang fasadnya telah dibangun di sekitar Long Barrack era misi. Petugas pemadam kebakaran menggunakan air dari acequia terdekat untuk memadamkan api, menyelamatkan toko.

Pada tahun 1891, perusahaan sukarelawan lokal dibubarkan dan direorganisasi sebagai pemadam kebakaran kota, dengan 45 orang dan enam rumah pemadam kebakaran.

Kebakaran pagi hari yang terkenal lainnya pada tahun 1912 menewaskan lima biarawati dan tiga anak laki-laki di sebuah panti asuhan Katolik di mana sistem kesehatan CHRISTUS Santa Rosa sekarang berdiri di pusat kota. Menurut keterangan saksi, para biarawati meninggal saat mencoba menyelamatkan bayi dan anak-anak.

Mungkin barang pameran dari koleksi museum, yang dipinjam dari Museum Witte, adalah Kapal Uap Ahrens 1892 berbahan bakar batu bara yang ditarik oleh tiga kuda, kemudian ditarik oleh traktor pada akhir 1920-an. Itu adalah salah satu dari tiga kapal uap yang dibeli oleh kota, dan satu-satunya yang tidak disumbangkan untuk besi tua selama Perang Dunia I, kata Wueste.

Di sebelahnya, gedung paviliun yang dulunya merupakan toko untuk Pemadam Kebakaran memiliki unit EMS dan pajangan lainnya terutama untuk anak-anak. Pertunjukan boneka keselamatan kebakaran disajikan kepada anak-anak, yang juga dapat mencoba peralatan pemadam kebakaran ukuran anak-anak.

Truk pemadam kebakaran antik museum termasuk Truk Mack 1951 dan kendaraan darurat LaFrance Amerika dari tahun 1927 dan 1981 yang digunakan dalam parade, penggalangan dana, dan pemakaman petugas pemadam kebakaran. Ada juga penghargaan untuk 28 personel pemadam kebakaran/EMS yang telah meninggal dalam dinas sejak 1896, termasuk Scott Deem, yang tewas dalam kebakaran tahun 2017 di gym Northwest Side.

Wueste mengatakan dia dan 12 anggota dewan nirlaba ingin meningkatkan dan memperluas museum, dengan digitalisasi arsip; tampilan interaktif modern; lebih banyak pameran tentang topik khusus, seperti 9/11 dan pemadam kebakaran kulit hitam awal San Antonio; renovasi ruang atas dan ruang bawah tanah untuk pendidikan dan penyimpanan arsip; dan pemasangan lift untuk akses disabilitas. Masyarakat museum, sebuah organisasi nirlaba independen, berharap untuk menegosiasikan sewa jangka panjang atau pengangkutan dengan kota untuk kedua bangunan tersebut.

Museum ini memiliki lebih dari 50 sukarelawan inti, sebagian besar pensiunan pemadam kebakaran dan pasangan, dan sekitar 400 anggota, dengan keanggotaan yang tersedia seharga $60 per tahun.

Baca juga : Museum Sejarah Paling Fenomenal di Irlandia Utara

Ini menerima sumbangan melalui warisan dan pensiun pemadam kebakaran dan pemotongan gaji United Way, dan akan berpartisipasi dalam The Big Give 28 Maret mendatang. Itu juga bergantung pada pendapatan dari penjualan cangkir kopi, T-shirt dan barang-barang lainnya di tokonya. Museum mulai membebankan biaya masuk pada awal 2017, tetapi ingin tetap terjangkau.

“Mudah-mudahan, petugas pemadam kebakaran yang lebih muda ini akan mengikuti kami dan melanjutkan misi ini,” kata Wueste. “Tapi itu sulit dengan model yang sepenuhnya sukarela.”