Posted on

Fire at Museum of Chinese di Amerika

Fire at Museum of Chinese di Amerika – Sekitar 200 kotak yang ditemukan dari gedung telah dianggap “sangat dapat diselamatkan”, tetapi hanya mewakili “sebagian” dari koleksi museum.

Fire at Museum of Chinese di Amerika

legacyofheroes – Kebakaran di arsip Museum of Chinese di Amerika mungkin menyebabkan lebih sedikit kerusakan daripada yang ditakutkan sebelumnya, lapor Sophia Chang untuk Gothamist . Menurut Presiden MOCA Nancy Yao Maasbach, sekitar 200 kotak yang ditemukan dari gedung Chinatown yang menampung arsip museum tampaknya “sangat bisa diselamatkan.”

Dua puluh lima kotak yang diselamatkan sedang menjalani stabilisasi dan pengeringan beku di Pennsylvania, sementara 150 lainnya sedang dikemas ulang oleh sukarelawan museum. Namun, museum mengatakan dalam tweet Kamis, “Kotak-kotak yang ditemukan adalah sebagian kecil dari keseluruhan koleksi yang masih berada di 70 Mulberry Street yang rusak karena kebakaran. Lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan jalan panjang di depan.”

Museum of Chinese di Amerika , sebuah institusi berusia 40 tahun yang didedikasikan untuk pelestarian sejarah China-Amerika, diyakini telah kehilangan hampir semua 85.000 koleksinya dalam kebakaran yang menghancurkan Kamis lalu.

Kebakaran terjadi di 70 Mulberry Street, sebuah bangunan di Chinatown New York City tempat museum menyimpan arsipnya. Api, yang dimulai di lantai empat dan menyebar ke atas ke atap, tampaknya tidak menjalar ke area penyimpanan lantai dua MOCA, tetapi pejabat museum khawatir bahwa air yang disemprotkan ke gedung telah menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada ribuan artefak berharga.

“Seratus persen dari koleksi museum, selain apa yang terlihat,” diadakan di 70 Mulberry, presiden MOCA, Nancy Yao Maasbach, mengatakan kepada Annie Correal dari New York Times , menambahkan bahwa dia “sangat bingung” atas berita tersebut. .

Bangunan itu bekas sekolah umum juga menampung Chen Dance Center, sejumlah kelompok masyarakat dan pusat senior yang oleh Wali Kota New York Bill de Blasio disebut sebagai “pilar bagi komunitas Pecinan.” Sembilan petugas pemadam kebakaran mengalami luka ringan saat memadamkan api, dan seorang pria berusia 59 tahun dalam kondisi serius tetapi stabil.

Karena bangunan itu dianggap tidak sehat secara struktural, pekerja museum tidak akan dapat memasuki properti selama dua hingga tiga minggu, kata Maasbach kepada NBC News.

Hal ini membuat sulit untuk menilai tingkat kerugian, dan dapat memperburuk kerusakan pada barang-barang yang tergenang air yang mungkin telah diselamatkan seandainya konservator dapat mencapainya dengan cepat. MOCA, yang terletak di dekat 70 properti Mulberry, telah mengumpulkan harta artefak “ penting secara nasional ” yang menceritakan kisah kehidupan orang Tionghoa di Amerika.

Baca Juga : Fire Museum Dikota Coolamon

Koleksinya berlangsung selama 160 tahun dan mencakup peninggalan yang unik seperti menu dari restoran Cina paling awal di Manhattan, tiket masuk kapal, foto keluarga bersejarah, gaun pengantin tradisional dari awal abad ke-20, dan surat dari bujangan kesepian yang bekerja di Amerika Serikat sehingga mereka bisa mengirim uang ke rumah untuk keluarga. “mereka tidak menjalani kehidupan yang penuh karena diskriminasi,” kata Maasbach kepada Times.

Juga di antara dokumen yang diyakini hilang adalah dokumen akhir abad ke-19 tentang Undang-Undang Pengecualian China , yang menangguhkan imigrasi dari China ke Amerika Serikat dan menganggap imigran China tidak memenuhi syarat untuk naturalisasi.

“Sebuah museum yang telah saya kunjungi dan hargai, @mocanyc membantu mengisi kekosongan dalam pemahaman kita tentang Amerika,” tweeted Sekretaris Smithsonian Lonnie G. Bunch III setelah kebakaran. “Penghancuran koleksi mereka adalah sebuah tragedi. Kehilangan ini menjadi pengingat bahwa kita di bidang museum harus melakukan segala kemungkinan untuk mengamankan koleksi kita.”

Sebelum kejadian tersebut, MOCA telah mendigitalkan sekitar 35.000 item dalam kepemilikannya; file-file itu disimpan dengan aman di komputer cadangan, lapor Monica Haider dari CNN . Halaman GoFundMe yang diluncurkan pada 24 Januari kini telah mengumpulkan lebih dari $60.000 dolar untuk membantu upaya pemulihan MOCA.

“Pulihkan, perbaiki, bangun kembali” adalah moto baru komunitas tersebut, kata Maasbach dalam sebuah wawancara dengan CNN.

Tetapi bahkan dengan pandangan mereka yang terfokus pada masa depan, staf museum menghadapi tugas yang sulit untuk memberi tahu keluarga yang telah menyumbangkan barang-barang ke MOCA bahwa pusaka berharga mereka kemungkinan telah hilang.

“Saya pikir bagian yang paling menyakitkan,” kata Maasbach kepada NBC News, “adalah bahwa ini adalah keluarga yang mempercayai kami dengan koleksi mereka.”

Setahun setelah kebakaran, Museum of Chinese di Amerika meluncurkan platform digital dengan Google untuk merayakan harta bersejarahnya. Pemirsa dapat melacak pemulihan setelah kobaran api dan melihat ratusan gambar artefak museum New York.

Setahun setelah kebakaran terjadi di arsip New York-nya, yang mendorong upaya besar-besaran untuk menyelamatkan artefak bersejarahnya, Museum of Chinese in America (MOCA) hari ini meluncurkan platform digital dengan Google Arts & Culture untuk membuat ratusan gambar digital dari hartanya tersedia secara online.

Daya tarik utama adalah pameran virtual baru berjudul Trial by Fire: Perlombaan untuk Menyelamatkan 200 Tahun Sejarah Cina Amerika, yang menelusuri upaya pemulihan setelah kebakaran hampir menghancurkan koleksi museum lebih dari 85.000 item pada 23 Januari 2020.

Ini mengacu pada posting media sosial, foto, video, dan laporan berita yang mendokumentasikan kobaran api dan akibatnya untuk melukiskan potret yang menggugah tentang bagaimana MOCA mengumpulkan dukungan untuk mengambil benda-benda yang bertahan di arsipnya di 70 Mulberry Street di Chinatown—dari papan nama restoran Cina kuno hingga kostum opera hingga surat-surat dan foto-foto. Museum yang tepat, di 215 Center Street di dekatnya, bertahan utuh tetapi saat ini ditutup sebagai tanggapan terhadap pandemi coronavirus.

MOCA mengatakan bahwa 95% dari bahan dalam arsip telah diselamatkan dan sekarang menjalani konservasi di pusat koleksi dan penelitian sementara yang dibuka musim gugur lalu di sebuah bangunan satu blok dari museum. Banyak benda mengalami kerusakan air dari pertempuran petugas pemadam kebakaran New York melawan kobaran api.

Selain Trial by Fire , lebih dari 200 gambar resolusi tinggi dari koleksi MOCA akan tersedia di platform serta yang lain dari pameran permanen With a Single Step: Stories in the Making of America

. Pengunjung dapat menjelajahi sembilan ruangan di museum yang disempurnakan dengan video dan audio dan mempelajari objek yang menarik minat mereka dengan menggunakan fitur Street View Google.

Juga tersedia di platform adalah My MOCA Story, sebuah proyek mendongeng media sosial crowdsourced yang dimulai tahun lalu untuk menghilangkan stres Covid-19 dengan mengundang orang untuk berbagi pentingnya benda atau pusaka khusus di rumah mereka. Aplikasi seluler untuk merasakan platform digital juga tersedia untuk diunduh di perangkat Android dan iOS.

Nancy Yao Maasbach, presiden museum, memperkirakan bahwa platform Google akan memperkaya pengetahuan tentang sejarah budaya Cina-Amerika. “Salah satu lapisan perak yang tak terduga dari periode waktu ini adalah kemitraan baru yang kreatif dan disengaja,” katanya.

Pada bulan Oktober MOCA ditunjuk salah satu “harta budaya Amerika” dalam sebuah inisiatif oleh Ford Foundation dan diberikan hibah $3m untuk meningkatkan operasinya.

Muncul dari Kebakaran dan Lockdown Pandemi

kebakaran lima alarm terjadi di 70 Mulberry Street di New York, di sebuah bangunan bersejarah di Chinatown kota itu; itu menampung 85.000 objek dalam koleksi Museum of Chinese in America (MOCA), sebuah institusi kecil yang terletak beberapa blok jauhnya. Kebakaran itu merupakan ancaman eksistensial terhadap upaya lembaga selama 40 tahun untuk mendokumentasikan dan melestarikan pengalaman dan pencapaian orang-orang keturunan Tionghoa di Amerika Serikat, dengan foto, tekstil dan garmen, papan nama bisnis, dan poster film di antara banyak barang yang terancam punah.

Anggota tim manajemen museum berada di lingkungan sekitar pada saat kebakaran. Mereka menyaksikan kobaran api bersama selama beberapa jam sebelum berkumpul untuk bersimpati di sebuah bar lokal. Tim memutuskan untuk berkumpul kembali pada pukul 7 keesokan paginya, yang menandai Malam Tahun Baru Imlek, hari libur di mana museum telah mengatur serangkaian program.

“Kami hanya mencoba memprosesnya dan berpikir jernih tentang apa yang perlu kami lakukan—itu sangat sulit,” kata Nancy Yao Maasbach , yang menjabat sebagai presiden MOCA sejak 2015. “Ini adalah 40 tahun sejarah, 40 tahun mengumpulkan dan —Ya ampun—itu akan terbakar dalam api lima alarm.”

Museum ini memiliki banyak pendukung yang bersemangat, dan mendapatkan lebih banyak lagi saat berita kebakaran menyebar. Pada hari-hari berikutnya, Maasbach mengatakan ada begitu banyak tawaran bantuan sehingga mereka harus membuat akun email terpisah untuk mereka.

Staf dari 13 pekerja penuh waktu kini mendapati diri mereka tenggelam dalam proses berkelanjutan terkait restorasi dan konservasi bangunan berusia 129 tahun yang dimiliki oleh kota dan dicintai oleh masyarakat setempat. Tetapi prioritas pertama mereka, menurut Maasbach, adalah mengambil ribuan benda dari gedung dan menilai kerusakannya. “Sepertinya anakmu sakit,” katanya. “Kamu hanya perlu merawat anakmu.”

Pada bulan Maret, mereka menyelesaikan proses pengambilan selama enam minggu dan menemukan, yang melegakan Maasbach, bahwa 95 persen dari kepemilikan telah selamat, meskipun ada beberapa kerusakan air. Tapi kemudian datang berita buruk: Lockdown coronavirus.

Didirikan pada tahun 1980 sebagai Proyek Sejarah Pecinan New York oleh sejarawan John Kuo Wei Tchen dan aktivis komunitas Charles Lai, MOCA telah menghabiskan sebagian besar dari empat dekadenya berjuang untuk bertahan hidup. Misi museum adalah untuk menanamkan pemahaman yang lebih dalam kepada pengunjung tentang sejarah dan budaya Cina Amerika melalui pameran serta inisiatif penelitian dan pendidikan.

Saat ini, anggaran tahunannya adalah $2,8 juta. Dikurangi dari ratusan ribu dolar di sewa New York, itu menyisakan sedikit ruang untuk eksperimen atau ekspansi di saat-saat terbaik. Maasbach menggambarkan perannya memimpin museum sebagai “pekerjaan terberat yang pernah saya miliki.”

“MOCA mengalami kesulitan untuk mempertahankan dirinya sendiri,” katanya, mengakui “kenyataan menjadi museum budaya kecil dengan misi besar.” Seperti banyak pemimpin lembaga semacam itu, dia menghabiskan sebagian besar waktunya untuk aplikasi hibah—tetapi, katanya, “terus-menerus dan konsisten ditolak pendanaannya.” Tanpa tabungan atau dana abadi, dia tidak yakin bagaimana hal itu akan mengatasi satu-dua pukulan api dan pandemi.

Itu sebabnya, ketika Maasbach menerima telepon pada musim gugur yang lalu bahwa MOCA akan diberikan hibah $3,1 juta sebagai bagian dari inisiatif Harta Karun Budaya Amerika dari Ford Foundation —pembagian $81 juta di antara 20 institusi di seluruh AS—ia menangis.

“Saya tidak berpikir saya pernah begitu emosional dalam ruang profesional sebelumnya, tapi saya juga tidak yakin apakah, pada tingkat pribadi, saya pernah memiliki pengalaman itu,” katanya. “Anda berasal dari tempat di mana Anda tidak yakin apakah Anda penting—dan kemudian Anda adalah salah satu dari 20 yang penting.”

Pembentukan Harta Budaya Amerika dipicu, sebagian, oleh Lockdown coronavirus, yang telah membuat banyak institusi seni di seluruh negeri dan di seluruh dunia kehilangan keuangan dan rentan terhadap penutupan permanen. (Sebuah survei dilakukanoleh American Alliance of Museums Juni lalu mengadakan proyeksi suram bahwa sepertiga dari museum Amerika dapat ditutup seluruhnya karena kesulitan keuangan yang mereka alami dalam krisis.) Hibah diarahkan untuk organisasi seni “yang dipimpin oleh dan melayani komunitas kulit berwarna yang secara historis kekurangan dana,” menurut situs web Ford Foundation.

Penerima hibah lainnya termasuk Alaska Native Heritage Center di Anchorage; El Museo del Barrio dan Museum Studio di Harlem; Museo de Arte de Puerto Rico di San Juan; Museum Nasional Arab Amerika di Dearborn, Michigan; dan Museum Nasional Amerika Jepang di Los Angeles.

Pendanaan untuk hibah nasional diambil dari Ford Foundation, Abrams Foundation, Alice L. Walton Foundation, Bloomberg Philanthropies, pelindung seni Tom dan Lisa Blumenthal, dan filantropis Barbara dan Amos Hostetter. Penerima komponen kedua dari inisiatif pemberian hibah, yang ini dengan fokus regional, akan diumumkan pada tahun 2021.

“Intinya adalah bahwa kekayaan telah didistribusikan secara tidak adil di AS, dan itu dapat memengaruhi jenis kampanye penggalangan dana individu yang dapat dijalankan oleh organisasi,” kata Kate Levin, yang mengawasi program seni Bloomberg Philanthropies, dan menjabat sebagai komisaris Departemen Urusan Kebudayaan Kota New York dari tahun 2002 hingga 2013. “Ide dasar di balik Harta Karun Budaya Amerika adalah untuk mengambil organisasi yang sangat baik, yang memiliki rekam jejak keunggulan, dan memanfaatkannya dengan cara yang berarti.”

Levin menambahkan bahwa inisiatif ini “juga merupakan pengakuan bahwa belum ada akses yang sama ke pendanaan untuk organisasi-organisasi ini di AS”

Institusi yang lebih besar yang dikhususkan untuk sejarah budaya tertentu telah mendapatkan perhatian dalam beberapa tahun terakhir sebagian melalui proyek pembangunan profil tinggi. Pada tahun 2016, Museum Nasional Sejarah dan Budaya Afrika Amerika dibuka di Washington, DC, dengan struktur yang memukau dari patitect David Adjaye. Namun Levin mengatakan bahwa MOCA telah menjadi “perintis” dalam menceritakan sejarah sosial lokal melalui lensa objek sehari-hari dalam koleksinya. Dia membandingkan lingkup kuratorial dan metodologi NMAAHC dengan MOCA.